Monday, June 19, 2006

Ibu Penjual Donat

Postingan kali ini kupersembahkan buat hiking. Karena iseng ikut lomba menulis yang hiking adakan. Tapi, ceritanya ini bener-bener terjadi. Dan semoga bukan hanya ikut lomba niatnya, tapi juga buat semua yang baca. Biar bisa mengambil pelajaran.

Pas hari Minggu 11 Juni 2006, saya sama suami jalan-jalan pagi, mau liat-liat Jakarta di pagi hari, karena kalo gak hari Minggu kayaknya susye deh.

Sampe Monas, sudah banyak orang jalan-jalan santai, kita parkir di depan pagar, pas masuk langsung aja kecium bad smellnya “…..” kuda (u know what I mean isn’t it?)

Abis muter-muter di Monas, udah foto-foto gaya narcisme, kita mutusin buat istirahat di depan air mancur. Mau beli minum, tapi koq gak ada yang jualan yah? Gak kayak di Gazebo Bandung. Ada sih 1-2 orang lewat bawa botol Aqua dalam kantong plastik. Kata suami sih gak boleh dagang di Monas, nanti kotor.

Sambil leyeh-leyeh, denger ada Ibu-Ibu 50 tahunan dibelakang yang ngomong :

“ Deuh beli donatnya jangan bergerombol yah, nanti ketauan kamtib, saya bisa di uber”
“Eh saya jualnya jadi 1500 perak yah, biasanya saya cuman jual 1000 perak, tapi karena tadi 8 box donat saya diambil, saya mesti nutupin modal”
“Tadi Saya sudah di uber sama kamtib, 8 box donat saya yang masih penuh diambil, trus saya lari kejar kamtibnya”
“Kata kamtibnya, nanti donatnya dikasih diluar, trus ya udah, saya lari kejar keluar, tapi kamtibnya malah mutar-mutar di luar, kayak maen kucing-kucingan. Saya ngejar lari-lari, mereka naek mobil, saya capek ngejar-ngejar. Ya udah lah saya ikhlasin aja”
Terbayang anak-anaknya yang sudah menunggu dirumah.. mungkin belum makan, mungkin belum bayar uang sekolah, belum dan belum..

Deuh rasanya hati ini tersentak banget..
Saya akhir bulan ini sudah mau resign (baca : dipecat), dan sudah mulai menunjukan rasa-rasa mengeluh, karena tidaka ka punya gaji sendiri dan tidak bisa belanja ini itu, walaupun suami berkecukupan. Dan saya insya Allah masih terbuka jalan untuk kerja lagi. (Dasar widya, begitu aja dah megeluh, padahal kan enak gak usah kerja aja bisa makan, bisa hidup berkecukupan)

Seandainya saya Ibu itu…
Ah… Allah memang Maha Tahu kekuatan makhluk-Nya, saya memang terlalu ringkih untuk dikasih ujian seperti Ibu penjual donat, Allah tau saya sangat lemah..

Pak Kamtib saya pesen kalo mau bikin tertib, jangan sadis donk! suruh Ibu nya ngambil diluar, jangan diajak muter-muter dulu, gimana kalo Ibu itu adalah ibunya Pak Kamtib, bisa ngebayangin gak?

8 box donat itu dikemanain? Koq gak dikembalikan? Harus ditebus? Deuh, buat makan aja Ibu mesti kerja susah payah, so jangan ditambahin lagi donk penderitaannya.. Kalo dimakan donatnya, Itu gak halal lho Pak!!!!

Pak Gubernur (kalo baca blog saya) tolong donk, sekalian disediain aja di pojokan mana gitu buat mereka jualan.. tapi yang strategis ya pak, jangan yang gak ada orangnya. Nanti gak laku.

Buat yang baca, kita mesti lebih sering bersyukur atas nikmat Allah, masih dimudahkan mencari rezky. Tidak diuber-uber kamtib juga kalo pas lagi blogwalking *halah*



2 comments:

Mbu said...

iya ya...kasian sama ibu itu...Jadi lagi melankolis neeh mo resign ?

[ M.i.s.s U.n.p.e.r.f.e.c.t ] said...

iya bener widya,kita harus bersukurr dgn apa yg kita miliki saat ini.

and buat si"ibu donat" tabahhh yah bu.