Friday, October 06, 2006

Kecewa

Saya sedikit kecewa dengan kejadian ini, karena setelah itu saya mau pulang karena memang sudah tidak ada keluhan lagi. Eh disuruh nunggu internist dulu, karena saya opname dengan diagnosa diare dan dibawah penanganan internist, tapi dr.I yg dimaksud gak dateng-dateng.

Suami dah mulai hilang sabar, kita packing semua barang.. trus saya sendiri jalan ke ruangan perawat dan bilang saya mau pulang, karena toh testnya gak jadi, dan saya sudah baik-baik saja.. apalagi yang harus saya tunggu???!!!

Mereka tetep kekeuh menahan saya dengan alasan belum mendapat persetujuan dokter, tapi saya mendesak pulang dan minta itu dr.I segera datang.

Setelah debat kusir dengan nurse, itu dr.I dateng juga.. dan bilang saya boleh pulang.. oh no.. Cuman begitu aja?

Adalagi yang bikin saya kecewa berat.. oke lah kalo diagnosa dokter yang berbeda-beda dianggap human error dan dokter juga manusia. Tapi please beretika sedikit sama pasien.. pasien itu kondisinya sakit, jangan ditambah lagi dengan sakit mental karena dengar pernyataan seorang dokter yang notebene harusnya menyembuhkan malah tambah bikin sakit.

Dan tolong kami pasien ini bukan stupid person banget yang gak ngerti kalo dijelasin!!!! Jangan ngomong sendiri trus langsung ada resep obat… saya juga mau tau obat itu fungsinya apa.. saya didiagnosa apa? Masalahnya apa? Pencegahannya gimana? Dll.

Kemudian masalah kepulangan saya yang ditahan-tahan. Kenapa sih harus seribet itu? Dan kita tahu kondisi tubuh kita toh? Saya tidak diinfus.. saya jalan-jalan sendiri. Dan saya tau alasan saya extend saya adalah untuk TES KEHAMILAN.

Alhamdulillah saya masih dibiayai kantor, gimana kalo orang yang bayar sendiri? perhari sampe 400 ribu? Uang segitu kan berharga.. apakaha extend saya yang notebene kesalahan RS jadi gratis? Gak kan? Yah.. empati sedikit sama pasien.. kalo sekarang cari uang itu susah..

Satu lagi.. saya mengamati kwitansi setelah saya keluar.. ada jasa dokter perawatan 75.000 rupiah perhari. Dihitung 4 hari dari hari sabtu..
Ada dokter UGD 75.000 rupiah..
Ada dokter konsul 75.000 rupiah..

Dokter UGD dan konsul tidak masalah karena mereka memang merawat saya dan menemui saya..

Cuman satu. saya ketemu dr.I (dokter perawatan) itu cuman 2 kali… sehabis dari USG dan saat MINTA IZIN mau pulang!!! Just that!!!! Sabtu minggu dia tidak visit saya..

Senin saya yang visit dia ke poli.. bukan blio yang jalan ke kamar saya.

Saya bukan mempermasalahkan nominal itu, tapi kewajiban dokter tsb. Semoga cuman terjadi sama saya.. karena kewajiban adalah haq dan kewajiban akan diminta pertanggung jawabannya di akhirat kelak.. benarkah blio sudah memeriksa saya setiap hari selama 4 hari? Benarkah kewajiban itu telah terlaksana?

Ya Allah maafkan saya yang telah lancang.. tapi saya cuman ingin mengingatkan.. ada banyak hak orang lain yang tanpa sadar sudah kita curi, dan semoga Engkau memberikan pentunjuk kepada Kami mana yang Haq dan mana yang bathil.

Nama Rumah Sakit tidak saya sebutkan, dan saya gak mau menjelek-jelekan RS tersebut, karena ini lebih kepada personal. Dan supaya kita nanti lebih berpengalaman untuk memperjuangkan hak kita. Jangan hooh hooh aja apa kata RS atau dokter.. bertanyalah dengan detil.

terlepas dari semua ini saya tetap bersyukur kepada Allah atas segala anugerahnya, memang tidak semua oknum begitu, nursenya baik-baik semua.. sangat care dan ramah.. yah memang kadang kita tidak adil.. 75 % saya nyaman dengan RS tsb, 25 % adalah kejadian tersebut dan sedikit masalah kebersihan..

tapi ya gitu deh.. kekecewaan itu membekas banget buat saya, ya Allah berikanlah saya kesabaran dan keikhlasan menerima semuanya. Amien.

10 comments:

Vania said...

Widya, Sandy...yang sabar ya. Semoga cepet pulih.
Cari 2nd opinion emang yg terbaik... kalo perlu 3rd, 4th... opinion.
Nyari dokter yg cocok juga gampang2 susah. Cari yg emang bikin kalian ngerasa comfortable & bisa dipercaya. Percaya gak, wkt hamil Patrick sy balik ke Jkt di usia kehamilan 32 mgg. (8 mgg sebelum ngelahirin)... 1 mgg pertama nyoba ke 2 dsog... kurang cocok. Baru yg ke 3 sy ngerasa nyaman dan akhirnya dia yg bantuin proses ngelahirin.
Take care ya... sy doain semoga semuanya lancar.
**Kalo diresepin obat... coba check deh ke www.medicastore.com dulu. At least kalian bisa dpt informasi yg lebih dalam ttg obat2an yg diresepin sebelum mengkonsumsinya.

meyrinda said...

Pertama-tama, congrats atas berita kehamilannya ya?? semoga semua dilancarkan ALLAH SWT amien!
pantesan ga pnah mampir ato menyapa diriku :P

kedua..sabar ya jeng?
ketiga, penasaran ama critanya, ntar aja deh aku buzz kalo pas OL :)

danida said...

widya...hawayu? barakallah ya say..mudah2an sehat n lancar2 aja ya, masalah dokter emang lebih baik cari yg bener2 bisa ngebuat dikau nyaman, aku jg brapa kali ganti tuh, smp akhirnya ketemu dokter yg baik n sabar, care ama pasiennya, trus kalo diajak konsultasi enak, lama juga dilayanin, malah habis ngelahirin dia nyaranin perutku dikasih stagen, lah padahal kan biasanya ama dokter ga boleh dikasih gitu. Mudah2an baik2 aja ya wid..

Nunik said...

Selamat yak say.. hihihi sengsara membawa nikmat ternyata mendapat anugrah yang luar biasa dari Allah.. Dijaga yak say.. mmuah.. mmuah

Gege said...

Hai Wid..
iya nih, ketiban asap..jadi ngga enak hawanya..

selamat yah wid atas kehamilannya..Insya Allah positif hamil..emang biasa kok kalo masih hamil mudaa banget, di USG gak keliatan..pokoknya dijaga aja makannya..

Buat ke dokter, iya wid, cari pertimbangan lain aja, soalnya dikau kan bakal sering2 interaksi sama dokternya..kalo kita awal2 udah ngga sreg, gimana nanti pas ngelahirin? kan juga gak enak ati..
pokoknya cari sesuatu yg bikin kehamilanmu jadi hepi yaaa....

Ocha said...

Ikutan komentar nih...
sy ikut prihatin.kamu benar, Dokter yg baik & tau etika adalah yg menjelaskan kondisi pasen pd pasen itu sendiri/pd keluarganya jk itu berkenan tanpa menunggu pro aktif untuk ditanya dahulu. Apalagi klo itu RS swasta, sewajarnya kasih servis memuaskan.
Mudah"an itu cm oknum & berubah jd baik kelak. Sy seorang Perawat, Alhamdulillah suasana kerja penuh kekeluargaan kpd pasen.

say said...

wah lama banget ya yutie gak kesini, banyak sekali ketingalan cerita² dr widya. sampai widya sakitpun yutie gak tau. tapi yang paling bikin yutie seneng karena tau widya sudah hamil. syukur Alhamdulillah cepet dikasih momongan. huhuhu... jadi pengen hamil juga, tapi² gimana suami aja lom ada...

btw widya jangan kesehatan ya sayang... jangan sakit lagi n jangan capek². jangan lupa minum susu ya... *duh nasehatnya kek nasehatin anak kecil aja* miss u widya....

cun

coni said...

congratulations buat kehamilannya ya....semoga sehat sehat selalu, di mana mana ternyata rumah sakit sama ya, mesti kitanya yang 'aktif' dan jangan mau begitu aja terima apa yang dibilang nurse/doctor.... take care and take it easy ya dear, biar bayinya juga tenang :)

Anonymous said...

waw pengalamannya sungguh bikin bosen yang liat kali ya..disuruh nunggu..waduh..saya pernah ada pengalaman, klo soal biaya dokter yang fiktif, itu adalah karena kealahan rumah skitnya yg men-charge pasien(visit dokter) pdhl dktr nya sendiri tidak datang. anda perlu mengajukan keberatan kepada pihak RS, dan itu bisa dilakukan. Anda tidak akan dikenakan biaya tersebut yang tak perlu. Dan satu lagi dokter memang ketiban pasien yang banyak, jd mungkin kdg2 pasien yang disuruh bersabar untuk menunggu dokter..Memang sebaiknya di Indonesia itu perlu menganut sistem kedokteran keluarga yang di pakai di Amerika sana, jadi setiap anggota keluarga sudah memiliki dokternya masing-masing, sehingga diharapkan kasus2 seperti ini tidak terjadi/berkurang. Trims

raquell agustien said...

Nice post…. !!!!
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks
posisi seks