Sunday, January 25, 2009

bubur Manado


Makanan favorit saya adalah manado cuisine,
Saya bukan orang manado, tapi entah kenapa dalam hidup saya selalu berdekatan dengan orang manado.

Waktu masih jadi customer service di Banjarmasin,
Saya ngekos, dan temen satu kos saya orang manado,
Mba siske namanya, dan dia setiap seminggu sekali bikin ini bubur.
Saya suka dapet jatah, karena paling bontot dikosan.

Ndilalah pas pindah tugas ke balikpapan,
Sekretaris di unit saya juga orang manado,
Dan sukaaaa sekali mengajak saya makan masakan manado (yang halal pastinya)
Di balikpapan itu banyak orang manado, sampe ada anekdot
Orang manado bisa tuh melakukan pemilihan putri manado di balikpapan,
Sangking banyaknya orang manado di balikpapan,
Katanya sih, karena bisa jalur laut alias pakai kapal ke balikpapan.

Sampe Jakarta, istrinya sepupu saya yang tinggal di bekasi
Puuun orang manado, karena beliau ini sodara saya paling dekat
Jadi sering silaturrahmi, dan yang paling penting, istrinya sepupu saya ini,
Doyan makan dan ngajakin saya bermanado ria.

Nah ini resep ala kadarnya dari saya, seperti biasaaaa tidak ada takaran yang pasti.

Bahan :
  • Beras 1 cup
  • Jagung manis 2 biji (di sisir, kayak bikin bakwan)
  • Labu kuning/labu parang
  • Daun kemangi
  • Bayam
  • Kangkung

Bumbu:
  • Bawang merah 4 siung, iris halus
  • Garam secukupnya

Bahan pelengkap:
  • Bawang goreng nan banyak
  • Sambal roa yang super pedas

Cara membuat:
  • Rebus labu kuning sampe empuk, angkat, haluskan menggunakan garpu, sisihkan.
  • Buat bubur dari beras dan jagung, jangan lupa diaduk terus yaa.
  • Saat bubur sudah jadi, masukkan labu yang sudah dihaluskan.
  • Beri bawang merah dan garam, terus icip-icip ya biar gak keasinan.

Kalo saya suka dipisah bubur jagung-labu dengan sayuran.
kalo pas sudah mau makan aja baru dicampur ma sayur
ambil sebagian bubur jagung-labu,
Beri sedikit air, campur dengan sayuran, rebus lagi sampai matang di panci terpisah.

Jadiiii bisa awet seharian nih bubur,
Kalo sudah pake sayur kan gak bisa dipanasin lagi yah?
Kalo dipisah kan enak tuh makan panas-panas pedas.

Kalo sambal roanya, saya beli di restoran pingkan,
Tapii tetep tuh sampe rumah saya panasin lagi, trus kasih cabe rawit ulek lagi.
Sorry ya boo kurang pedas tuh sambel!!

Hujan-hujan makan ini? Huuu dijamin keringetaaaann

NB : men temen yuk mari mariiiii liat aktifitas adit terbaru di http://www.aditya-rahman.blogspot.com yaaa...
trusss mampir sini juga donk ah yaaaa... http://www.padupadan.net

6 comments:

Rurie said...

Mau ngisi SB kok error melulu :(( ikutan event aku ya Wid :)

iam said...

katanya ga bisa masak, bun..ni resep dapet darimana?

mbokefatih said...

Bubur manado...sama aja dg bubur tinutuan khan yah...mmm nyummi...enyak enyak,pas d jayapura aku juga suka makan ni bubur,pa lg kalu sambelny yg puedeees,pokokny mak nyuzzz (makanan wajib kalu kena malaria)

Ichad said...

manohara case gmn nurut kamu?

resep masakan said...

ini dia bubur menado yang rasanya unik dan sedap

daftar oriflame online said...

bubur Banjar dibuat juga donk tutornya he3 :)